Plesiran ke Marunda, Wisata Anti Mainstream di Jakarta saat libur lebaran


Libur panjang lebaran di Jakarta aja? cobain deh main main ke ujung pesisir utara Jakarta, tepatnya di kawasan Marunda. Disana ada Rumah Pitung hingga Pantai Marunda yang sangat menarik.

Kalo lihat di tipi, berbagai tempat wisata di Jkarta seperti Ancol, Ragunan, TMII, dan Monas ramai pengunjung membludak. Mau naik ke puncak Monas aja antriannya bisa 3-4 jam, ngeri banget. Dua tahun lalu, pas lebaran hari ke-2, saya main ke Ragunan, ternyata pengujung disana kayak cendol, mau ngapa ngapain ngantri panjang. Habis itu kapok berwisata ke tempat wisata mainstream lagi saat libur lebaran. 
 
Btw, saya ada rekomendasi nih buat wisata "anti mainstream", saat libur lebaran gini. Cobain deh Jelajah Museum, banyak museum yang menarik di Jakarta. Salah satunya adalah Rumah si Pitung di Marunda, Cilincing- Jakarta Utara, yang jadi bagian dari management Museum Bahari. Di Rumah Pitung ini, kita bisa melihat seperti apa jejak jejak jagoan Betawi yang dikenal sebagai "Robinhood dari Betawi". Orang di Notthingham, Inggris asal si Robinhood itu aja bangga banget dengan kisah jagoan mereka. Nah kita warga Jakarta juga perlu kenal lebih dekat dengan si Pitung, si jagoan betawi.



Nah kenapa kalo berkunjung Rumah Pitung asyiknya pas libur lebaran gini? karena lokasinya yang jauuuh di pesisir utara Jakarta, dan kalo kesana di hari hari biasa, butuh perjuangan banget karena jalanan dari keluar pintu Tol Cacing menuju Cilincing, sering dipenuhi truk Tronton dan konteiner. Panjang bener antriannya dan bikin hopeless. Gambarannya, kalo berangkat dari Jaksel pagi, mungkin bisa nyampe sana mataharinya udh nyungsep. Nah karena lagi libur lebaran gini, mumpung jalan jalan sepi, kemana mana enak bebas macet. 
                                            (suasana bagian dalam Rumah Pitung) 

        (Saya juga cukup sering memandu Food Tour ke kawasan Cilincing dan Marunda)

Dan spesialnya lagi, kalo pas libur lebaran gini, pengelola Rumah si Pitung menyediakan berbagai atraksi pertunjukan betawi yg seru seru, seperti Silat Betawi, Lomba Pantun dll. Jadi selama berada dsana, kita skalian kita bisa mengenal budaya Betawi.

Di sekitar area Rumah Pitung juga ada beberapa obyek wisata lain, seperti Mesjid "keramat" Al Alam Marunda yang usianya udah ratusan tahun yang menjadi tempat bersembunyi si Pitung saat di kejar kejar Belanda. Di bagian belakang Mesjid, yang terletak pas di sisi laut, ini juga ada sumur dengan air yang dipercaya punya khasiat Karomah  bisa menyembuhkan berbagai penyakit. Mesjid ini juga setiap malam jumat, biasanya ramai diziarahi ratusan orang yang datang  dari berbagai daerah. 
 


 (Sumur di Mesjid Al Alam Marunda, air dari sumur ini dipercaya sebagai mujarab seperti Air      Zamzam. Jadi banyak orang yang sengaja datang kesini untuk berwudhu)

Selain Mesjid Al Alam Marunda, disekitar itu ada juga komplek Rusunawa Marunda, yang dihuni warga relokasi dari Pasar Ikan . Di bagian depan Rusunawa Marunda ini, juga dibangun mesjid yg sangat megah yg dibangun Gubernur Basuki Tjahja Purnama. Kalo udah jauh jauh ke Marunda, sempetin juga mampir juga ke komplek rusunawa dan Mesjid megah disini, untuk mengapresiasi salah satu warisan berharga yg ditinggalkan Pak Ahok untuk warganya.

 Lalu untuk mengakhiri wisata ke Marunda, sekalian aja menikmati senja di Pantai Marunda, yang letaknya dkt dengan Mesjid Al Alam. Pantai Marunda ini memang jauh bgt penampakannya dari pantai pantai komersil di kawasan Taman Impian Jaya Ancol. Tapi Pantai Marunda ini adalah lokasi bersejarah, karena saat perang kemerdekaan dahulu, pasukan tentara Belanda tiba di teluk Jakarta, salah satunya melalui pantai ini. Sampe th 70an, seblm ada kawasan Ancol, Pantai Marunda ini dan  Pantai Cilincing adalah salah satu Pantai hits buat warga dari berbagai penjuru Jakarta. Coba aja lihat film film indonesia jadul, kalo ada adegan di pantai jakarta, biasanya itu lokasi syutingya kalo gak di Pantai Marunda atau Pantai Cilincing.

 
                                          (suasana Pantai Marunda, foto : Merdeka.com)
 

                                               (Pemandangan sekeping Senja di Maruda)

Walaupun pamor Pantai Marunda sebagai tujuan wisata di Jakarta makin memudar, suasana di Pantai Marunda ini masih terasa orisinal, di sekelilingnya juga masih banyak didapati para pedagang kaki lima. Menikmati senja di Pantai Marunda sambil makan jagung bakar, apalagi ditemenin orang orang terkasih di samping kita.... wuih lengkap sudah surga dunia berasa ada di Marunda :)



2 comments:

Hidayah Qudus said...

Mbk Ira.. Klo trans Jakarta k marunda ada ga? Pengen iih kesana, mumpung msh libur lebaran nihh...

Ira Lathief said...

ada dari tg priok- marunda...tp lama nunggunya, kalo ga salah sehari cuma berangkat bbrp kali, krn itu memang ditujukan terutama utk penghuni rusun marunda buat PP kerja ke kawasan Pasar Ikan. mending dari terminal/ busway tg priok naik gojek aja, atau grab car jg ga terlalu mahal

Baca Juga Yang Satu Ini

Ada Xanana Gusmao di Perayaan Mandi Mandi di Kampung Tugu tahun ini

Tahukah Anda, di ujung utara Jakarta, ada sebuah kawasan yang merupakan kampung Kristen tertua di Jakarta dan juga di Indonesia?  ...