Ketika Tourist Guide Indonesia Melanglang ke Negri Sakura





Beberapa waktu lalu, saya berkesempatan mengikuti program Japan – Asean Tourist Guide Exchange yang disponsori pemerintah Jepang dan difasilitasi oleh SEATGA (Asosiasi Tourist Guide ASEAN) dimana saya terpilih mewakili Tourist Guide dari Indonesia, bersama para Tourist Guide terpilih yang mewakili masing masing negara Asean dan juga Jepang. Bersyukur sekali bisa ikutan di program pertukaran Tourist Guide tingkat Asean-Jepang yang baru pertamakalinya diadakan ini. Koq bisa sih saya yang kepilih mewakili Tour Guide Indonesia di program ini?  padahal saya baru 6 tahun aktif di dunia Tour Guide, saya juga bukan anak yang saleh saleh banget...trus apa dong? yah itu lah yang namanya kekuatan doa Orang Tua....hehehe




                                  (para peserta Tour Guide dari negara negara ASEAN)

Ngapain aja sih di Program ini??

Tujuan utama dari program yang berlangsung selama 5 hari  ini adalah untuk saling networking  dan bertukar wawasan tentang dunia pariwisata dan juga profesi Tourist Guide di negara negara Asean dan Jepang.  Program ini sendiri berlangsung di tiga kota : Tokyo, Himeji dan Kobe. 

Di hari kedua, para peserta diberikan kesempatan untuk mempresentasikan tentang highlight kegiatan Tour/ Wisata tematik di negara negara masing masing, sesuai topik dan spesialisasi Tourist Guide yang bersangkutan.  Peserta Singapura dan Vietnam bercerita tentang River Tours, Myanmar dan Laos bercerita tentang Religious Tours, Thailand dan Kamboja bercerita tentang Community Based Tours, Brunai dan Philipina bercerita tentang Nature Tours, Malaysia dan Indonesia kebagian bercerita tentang Food Tours. 



Kebetulan Food Tours adalah spesialiasi saya selama beberapa tahun belakangan ini, dan Food Tours sendiri masih terbilang hal baru di Jakarta. Terbukti dari masih jarangnya Travel Company/ Trip Organizer yang secara khusus menjual paket Food Tours kepada wisatawan asing, padahal jenis Food Tours seperti ini sudah sangat dikenal luas di negara negara Eropa, termasuk juga di beberapa negara Asean seperti di Bangkok, Kuala Lumpur dan Singapura.  Secara khusus dalam presentasi , saya juga bercerita tentang Nasi Uduk dan Kopi Luwak asal Indonesia yang saat ini merupakan kopi termahal di dunia.


Dan dalam tiga hari berikutnya, para peserta diajak untuk berwisata sekaligus untuk Skill Exchange di antara sesama peserta Tourist Guide. Di Tokyo, kami mengunjungi Gardens of Imperial Palace, Kuil Meiji (Meiji Shrine), dan Tokyo National Museum. Di Kota Himeji, kami mengunjungi Himeji Castleyang merupakan Unesco World Heritage Site, dan juga Japanese Garden. Dan di Kota Kobe yang merupakan kota pelabuhan, kami mengunjungi Carpentry Tools Museum dan kawasan Kitano yang sangat terkenal dengan rumah rumah dan bangungan tua peninggalan orang orang bangsa Eropa yang telah ada sejak awal abad 20. 


                      (cantiknya taman ala Jepang di "The East of Imperial Garden, Tokyo)

                                              (Himeji Castle, di Himeji Prefektur)


Selama kegiatan Tour di tiga kota, kami dipandu secara bergantian oleh para Tourist Guide Jepang yang mewakili Japan Guide Association (JGA).  Dari mereka ini, saya jadi tahu kalo di Jepang, profesi Tourist Guide umumnya kurang diminati oleh orang orang muda, karena profesi Tourist Guide tidak menjanjikan pendapatan yang stabil. Karena itu, rata rata Tourist Guide Jepang berusia di atas usia 50an tahun, yang  memulai profesi Tourist Guide saat sudah pensiun dari pekerja kantoran, atau saat anak anaknya sudah beranjak besar.  Namun hebatnya para Tourist Guide Jepang bisa bertahan bekerja hingga puluhan tahun, dan tetap memiliki stamina tinggi walaupun usianya sudah cukup senior. 





Contohnya Eva San  (75 tahun) pemandu kami selama di Tokyo, yang sudah bekerja sebagai Tourist Guide selama 40 tahun dan bersuamikan seorang Tourist Guide juga.  Di usianya yang menjelang 75 tahun, Eva san masih enerjik memandu para peserta Tour, dengan gayanya yang memikat. Saya paling suka cara Eva San memperkenalkan diri kepada para peserta Tour: “My English is Japanese English. So please Enjoy..!”  

Tampak sekali Tourist Guide Jepang penuh kepercayaan diri walaupun mungkin bagi banyak orang asing, aksen bahasa inggris mereka terkadang sulit dimengerti. 


        (Eva San, 75 tahun, saat memandu di bis sambil terus berdiri, kuat sekali staminanya)

          
Lalu ada lagi, Taeko San yang berusia 65 tahun yang memandu kami selama di kota Himeji . Saat mengunjungi Himeji Castle yang memiliki ketinggian hingga 50 m (sekitar 10 lantai), Taeko San terus ikut memandu kami semua hingga di lantai tertinggi. Saya aja yang masih muda, udah cukup ngos ngosan ...keren banget deh semangat tinggi Taeko San ini.

           (Di Himeji Castle, Taeko San ikut naik memandu kami semua hingga ke lantai 10)

Sepanjang City Tour, kami juga banyak diceritakan tentang budaya dan kebiasaan orang orang Jepang.  Saat mengunjungi Meiji Shrine, sebuah kuil agama Shinto di wilayah Shibuya, saya cukup terkesan dengan cerita tentang (Agama/ Kepercayaan) Sinto yang banyak dianut oleh orang Jepang. Banyak ajaran Sinto yang menurut saya mirip dengan ajaran Islam, seperti menyucikan diri sebelum berdoa/ beribadah dan mengutamakan kebersihan (kalo di Islam, dikenal dengan istilah “Kebersihan adalah bagian dari Iman). Cuma kalau di Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam, mengutamakan kebersihan ini sendiri sepertinya sekadar jargon. 

Tapi untuk penduduk Jepang, menjaga kebersihan ini seperti sudah mendarah daging menjadi karakter sehari hari. Kemanapun saya pergi saat di Jepang, tak pernah terlihat ada sampah sampah terbuang sembarangan. Semua jalanan terlihat sangat bersih, semua orang punya kesadaran untuk membuang sampah pada tempatnya. Bagi orang Jepang, mereka akan malu , kalau terlihat membuat sampah sembarangan.

      (Eva San, saat mengajarkan kami untuk "berwudhu" sebelum masuk ke Meiji Shrine)


                                 (Bagian luar dari Meiji Shrine, kuil Agama Shinto Meiji)
Ketika berkunjung ke Himeji Castle di Himeji Prefektur, saya menyadari di sekitar tempat wisata itu tidak ada satupun tempat sampah di pinggir jalan, padahal itu adalah area wisata yang banyak didatangi ribuan turis tiap harinya.  Setelah saya bertanya kepada Taeko San, ternyata itu disebabkan sekitar sepuluh tahun lalu di salah satu tempat di Jepang ada percobaan peledakan bom yang disimpan di dalam sebuah tong sampah di pinggir jalanan. Setelah peristiwa itu, pemerintah Jepang memutuskan tidak boleh lagi meletakkan tong sampah di pinggir jalan.
              (Himeji Castle, Unesco World Heritage, yang dibangun sejak abad 17)


Karena itu warga Jepang sudah terbiasa menyimpan sampahnya sendiri di tas/ kantong, sampai menemukan tong sampah di dalam gedung, bahkan jika melihat ada sampah tercecer di pinggir jalan, orang Jepang juga mau maunya memungut dan membawa sampah itu sampah ketemu tong sampah. Keren banget yaaa...coba kalo di Indonesia bisa gini, bisa bisa gak ada kerjaan lagi itu para  petugas kebersihan di pinggir jalan.

Selain diperkenalkan  Sejarah dan Budaya tentang Jepang, tentu saja sepanjang program ini semua peserta dimanjakan dengan mencoba makanan Jepang yang lezat dan sedap.....surga dunia deh pokoknya.....




Diluar rangkaian acara yang telah disiapkan panitia, saat di Tokyo saya  juga mencoba berwisata kuliner sendiri, mencoba berbagai makanan Jepang yang lagi happening di Harajuku dan Ginza. Hasil eksplorasi Food Tour saya selama di Tokyo bisa dilihat cerita dan foto fotonya  di link berikut https://www.facebook.com/iralennon/media_set?set=a.10209239291392495.1073741932.1027763779&type=3

Thanks SEATGA, Viva Japan and ASEAN, dan Hidup Indonesia Raya :-)  



2 comments:

Saribainbridge.com said...

Aih seru banget, dari foto2nya bagus semua jadi pengen ke Jepang 😍, semoga sewaktu hari bisa ke Jepang amin 🤗

Evi Febrianti said...

kerrreen ya Raaa... bangga banget punya sister kaya kamu.
selalu explore semua skill kamu. '
inspiring banget buat ibu-ibu rumah tangga macam evi...
seneng ya Ra.. bisa liat Jepun lagi..

semoga akan ada jalan juga buat evi yaaaa...

Baca Juga Yang Satu Ini

Ada Xanana Gusmao di Perayaan Mandi Mandi di Kampung Tugu tahun ini

Tahukah Anda, di ujung utara Jakarta, ada sebuah kawasan yang merupakan kampung Kristen tertua di Jakarta dan juga di Indonesia?  ...